Jumat, 17 Agustus 2018 | Pukul 04:20 WIB

Jumat, 17 Agustus 2018 | Pukul 04:20 WIB

Selasa, 3 Januari 2017 | 09:07 WIB

Contoh Promosi dalam Bentuk Cerita ( Cinta dalam semangkok Indomie )

CINTA DALAM SEMANGKOK INDOMIE

Kampus Universitas Pajajaran, Bandung, begitu semarak hari itu. Banyak orang memakai jubah hitam bersetrip kuning dan memakai toga. Mereka berseliweran dengan paras sumringah diiringi kedua orangtuanya.

Yak! Hari ini adalah hari bersejarah buat mahasiswa yang akan dilantik menjadi wisudawan. Kita tau bahwa Universitas Pajajaran adalah salah satu universitas yang dihormati di negeri ini. Jadi cukup wajarlah jika mereka merasa bangga mampu menyelesaikan kuliah dari perguruan tinggi bergengsi tesebut.

Nama saya Budi Prakasa, juga seorang calon wisudawan. Setelah bertahun-tahun menjalani rutinitas kuliah, kini tibalah hari wisuda. Sebuah hari di mana kita udah bisa mengacuhkan panggilan dosen yang sering kejem sama kita. Kalo perlu kita bisa masuk ke dalam ruang dosen, naik ke atas meja lalu joget-joget dan e’e’ di sana hehehehehe…

Walaupun tercatat sebagai daftar wisudawan, saya bukan tipe orang yang suka sama ritual wisuda. Karena itu saya cuma kongkow-kongkow aja di kantin, main gaple sama temen-temen. Ngapain juga dengerin khotbah-kotbah usang yang selalu diulang-ulang setiap tahunnya. Mending ga usah ikutan dan yang penting saya ga perlu nyewa toga segala.

Kalo soal foto bertoga mah gampang. Pas acara wisuda selesai, saya pinjem toga dari temen sekaligus nyuruh temen utuk moto saya memakai toga tersebut. Sederhana kan? Tanpa perlu ikut wisuda, saya juga bisa memiliki foto bertoga seperti yang lain hehehehe…

Selesai sudah acara foto-foto. Sekarang, saya berencana mau makan Indomie di Warung Upnormal, Dipati Ukur. Indomie dan Nasi Gokil di sana bukan cuma enak tapi juga murah banget makanya saya sering ngidam pengen makan di sana terus.

Ketika lagi menuju parkir untuk mengambil vespa saya tiba-tiba seseorang memanggil, “Bud, mau ke mana?”

Saya menoleh dan ngeliat sahabat perempuan saya, namanya Jojo. Kami sahabatan deket banget, begitu deketnya sampe saya juga udah kenal sama keluarganya. Boleh dibilang kayak udah sodara’an deh.

“Hey Jo, ngapain lo di sini?” tanya saya.

“Bud, gue mau ngomong sama lo berdua aja, bisa ga?”

“Buset! Mau ngomong apa Jo? Serius banget kayaknya?” tanya saya keheranan.

“Kita ke Starbucks Dipati Ukur, yuk? Gue traktir deh….”

“Wah sorry Jo. Gue mau ke Warunk Upnormal. Kalo lo mau ngomong ya ngomong di sana aja. Gimana?”

“Warunk Upnormal kan deket sama Starbucks. OK, kita ketemu di sana ya? Gue berangkat sekarang,” kata Jojo sambil berjalan ke arah mobil yang ditunggangi oleh supirnya.

“Eh, Jo! Lo tetep nraktir gue kan biar tempatnya ga di Starbucks?” tereak saya. Maklum darah padang saya selalu bergelora kalo tiap kali denger ada orang mau nraktir.

“Sip! Hari ini semua gue yang traktir. Bensin lo juga sekalian gue traktir kalo lo mau.”

Ga sampe setengah jam, Vespa tua warna biru keluaran tahun 1975 udah parkir di tempat tujuan. Walaupun sebutannya Warung, Warunk Upnormal bentuknya ga kalah mewah seperti Starbucks. Kopinya pun buat saya lebih enak dan harganya cuma separoh dari Starbucks. Konon management Warunk Upnormal memakai Kopi Gayo dari Aceh yang kualitasnya sudah mendunia.

Setiap hari Warunk Upnormal selalu rame, untungnya masih tersedia satu tempat di pojok. Saya segera menggamit lengan Jojo dan menyeretnya ke sana. Begitu duduk, saya langsung pesen 2 Indomie, Nasi Gokil dan Cireng. Minumnya saya pesen Ice Lemon Tea dan Cappuccinno. Gue mah orangnya gitu, ga bisa denger orang nawarin nraktir langsung gue manfaatin semaksimal mungkin.

Makanan pertama yang saya sikat adalah Indomie. Ini adalah menu utama Warunk Upnormal. Rasanya gurih dan disajikan dengan taburan potongan caberawit dengan potongan daging besar di atasnya.

Ngeliat saya makan dengan lahap, Jojo tersenyum sambil sesekali menghela napas panjang. Jojo keliatan ga napsu makan, sepertinya ada sesuatu yang mengganggu pikirannya. Tapi saya ga begitu peduli karena sedang sibuk menghirup kuah panas Indomie dari mangkok pertama.

“Sluuuuurpp….Ahhhh!” Fuiiiih…enak banget!

“Bud, saya mau ngomong. Semoga kamu ga marah atau kecewa sama saya,” kata Jojo membuka percakapan.

Waduh! Kalo dia udah ganti sebutan ‘gue’ dengan ‘saya’ itu artinya dia lagi serius banget.

“Ngomong aja, Jo,” kata saya sambil menghirup kuah yang rasanya gurih banget. Gak akan saya biarkan kuah setetespun tinggal di dalam mangkok itu. Sluuuurp….sluuuuurp!!”

Tiba-tiba Jojo nangis tersedu-sedu makin lama makin kenceng sampe semua tamu pada melirik ke arah kami.

Saya kaget bukan main. Kok tiba-tiba dia nangis? Dengan refleks, saya memeluk dia erat-erat eh malah makin kenceng loh tangisnya. Tapi pelan-pelan akhirnya dia bisa mengontrol emosinya.

“Kenapa Jo? Kok kamu tiba-tiba sedih?” bujuk saya dengan suara halus.

Jojo ga menjawab, matanya kosong, dadanya masih kembang kempis sibuk mengendalikan ledakan tangisnya. Melihat dia udah ga begitu heboh nangisnya, saya mulai mengambil Indomie mangkok kedua.

“Bud, saya tau kamu dari tingkat 1 naksir saya..” Akhirnya dia bicara dengan suara gemetar.

“Hah?!!” Saya kaget bukan main ngedengernya tapi kekagetan saya cuma sejenak karena Indomie itu masih lebih mengundang selera untuk dimangsa.

“Dan terus terang saya juga suka sama kamu. Tapi penantian itu ada batasnya,” kata dia.

“*&^%$#@+&$#..” Saya bingung bukan main tapi masih sibuk dengan makanan berwarna kuning panjang yang ada di dalam mangkok.

“Saya cewe Bud. Ga mungkin saya ngomong duluan bahwa saya naksir kamu.”

Gile nih Indomie, Gimana sih cara masaknya? Kok bisa enaknya audzubillah. Ga heranlah kalo warung yang cukup besar ini selalu ramai dari pagi sampai malam, pikir saya dalam hati.

Sluuuuurp….! Aaah…!!!!

“Saya nunggu begitu lama tapi kamu ga ngomong juga,” kata Jojo lagi sembari mengusap ingusnya dengan tissue. Suaranya semakin serak karena menahan tangis.

Sumpah loh saya sebenernya shock banget. Saya ga pernah merasa naksir dia. Emang dia cantik tapi she is not my type. And I am not get into her.

“Saya udah nunggu kamu 5 tahun. Buat saya udah lebih dari cukup nunggu selama itu dan kamu tetep ga ngomong juga,” Jojo terus berkicau seperti perkutut yang harganya jutaan rupiah.

Saya makin bengong dan bisanya cuma diem dengan muka goblok. Untuk menetralisir kegugupan, saya lanjutkan bersibuk-sibuk dengan Indomie saya.

“Bud, kamu marah ya sama saya?” tanyanya halus.

“Marah kenapa?’ jawab saya semakin blo’on. Eh dia nangis lagi loh.

Cewe itu aneh ya? Jojo meraih tasnya lalu ngambil sesuatu dari sana dan menyerahkan ke saya. Pas saya buka ternyata undangan pernikahan. Dia mau nikah. Jojo sahabatku mau nikah. Sebagai sahabat tentunya saya seneng dong dia menikah.

Tau-tau dia meluk sambil nangis lagi sesunggukan. Kenceng banget nangisnya. Kenapa ya?

“Kamu jangan marah ya? Jangan sedih ya? Jangan patah hati ya? Cowo ini udah saya ngambangin selama 5 tahun. Dan selama 5 tahun itu pula saya nunggu kamu tapi kamu ga ngomong juga.”

Habis Indomie mangkok kedua, kini saya beralih ke Nasi Gokil. Saya tadi pesen tingkat kepedasannya di level 3. Maklum saya orang Padang, kalo makan harus yang pedes-pedes.

“Tapi hidup itu ada target, Bud. Saya berencana mau nikah setelah wisuda. Saya putus asa nungguin kamu, jadi akhirnya saya nerima lamaran dia,” kata Jojo lagi sembari menahan sesunggukannya.

Untuk kesekian kalinya dia meluk saya lagi, “Maap Bud. Maapin saya. Saya cinta kamu, jadi ga mungkin saya sengaja nyakitin kamu. Please jangan benci saya ya?”

“Ga kok. saya ga akan pernah benci sama kamu,” sahut saya.

Wah ini kikil pedesnya manteb banget. Saya ambil sesuap lagi, hap! Langsung mengunyah.dengan ganas.

“Saya cinta pacar saya tapi ga berarti cinta saya ke kamu berkurang,” lanjut Jojo lagi.

Kikil dengan level 3 ternyata pedesnya minta ampun. Saya pengen minum tapi teh saya udah abis. Wah harus pesen lagi nih.

“Mas, minta Ice Lemon Tea lagi dong?” tereak saya pada pelayan yang kebetulan lewat.

“Selalu ada ruang di hati ini buat kamu yang ga akan pernah bisa diisi oleh orang lain,” kata Jojo masih terus berkotek.

Ketika Si Waiter datang megantarkan 1 Ice Lemon Tea, saya ngomong ke dia, “Mas, Indomienya satu lagi deh.”

Gapapa pesen satu mangkok lagi ya? Kan Jojo yang bayar. Hehehehe…

“Bud, jawab saya dengan jujur! Kamu naksir saya tapi ga berani ngomong kan? Saya mau peristiwa yang terjadi di antara kita diperjelas sampai terang benderang!” Tiba-tiba Jojo ngomong separuh membentak

Kalo kalian mengalami situasi seperti ini, apa yang akan kalian perbuat? Bingung kan? Tapi saya memutuskan untuk membahagiakan dia. Jadi saya menjawab sesuai dengan arah angin.

“Dari awal liat kamu, saya langsung naksir,” kata saya memulai gombal.

“Terus? Kenapa kamu ga pernah bilang?” tanya Jojo dengan mata berbinar.

“Saya merasa lebih cocok jadi guardian angel daripada jadi pacar kamu.”

“Kenapa begitu Bud?” tanyanya dengan suara makin antusias.

”Begini Jojoku…” Hmmm… gimana ya? Saya bingung ngelanjutin kalimat karena emang belum ada ide buat ngejawab pertanyaan itu.

”Ih, saya seneng banget deh kamu bilang ”Jojoku”, iya terus gimana?” katanya kian bernapsu.

“Tiap pacaran, saya selalu jadi monster posesif. Saya jadi cenderung dominan.” Akhirnya saya ngomong asal jeplak.
Jojo dengan takzim mendengarkan gombal saya.

“Kalo pacaran saya jadi resek ke pacar saya.”

Jojo mendengarkan semakin khusuk. Saya sampe terkesima karena kalo sholat aja saya rasa dia belum tentu sekhusuk ini.

“Saya jadi suka ngelarang ini, ngelarang itu, ngatur ini, ngatur itu….Dan itu ga adil buat kamu.”

Bibir Jojo tersenyum lebar manis sekali padahal airmatanya masih bersimbah di pipinya. Perempuan itu memang hebat ya? Menangis sedih dan tersenyum bahagia bisa dilakukan berbarengan. Bener-bener multi tasking hehehe…

“Jadi saya pikir, kamu akan lebih bahagia dengan orang lain daripada sama saya!” kata saya melanjutkan dengan suara dilirih-lirihkan biar agak sedikit melodramatis.

Di saat seperti inilah Tuhan memberi kesempatan buat kita untuk berbuat kebaikan. Dia terharu banget loh denger omongan saya. White lie! Hehehe…

Dia meluk saya kenceng banget sambil menangis lagi. Sementara saya melihat waiter kembali datang membawa pesanan saya. Kuahnya yang mengepul-ngepul sangat menjanjikan kenikmatan yang ada di dalamnya.

Sang Waiter menaruh mangkok tersebut di meja. Sebetulnya saya udah napsu tapi masih ragu-ragu untuk memakannya. Soalnya kan ga enak dalam situasi kayak gini kalo gue terus makan.

“Aduh Bud, Maap banget ya. Semoga kamu ga patah hati ya gara-gara cinta kita ga bertaut,” kata Jojo lagi dengan suara merasa bersalah.

Saya masih menatap Indomie yang seakan protes kenapa saya belum juga memangsanya. Sementara cireng yang berada di pinggir meja belum sempat saya sapa. Malaikat dan setan bergantian membujuk saya: Makan! Jangan! Makan! jangan!

“Pulang yuk Bud, saya ga tahan mau nangis terus.” kata Jojo ga tahan menahan rikuh karena nangis di tempat umum ga berenti-berenti.

“OK! Kasih gue waktu 2 menit terus kita pulang ya?” sahut saya sambil nyamber mangkok dan mulai melahap Indomie itu dengan lahap.

Abis bayar bill, cewe itu bingung ngeliat saya yang masih aja sibuk menghirup kuah Indomie begitu bernapsu sampai sebagian berarakan di meja. Dia mulai curiga kalo saya ga serius menghadapi topik yang dibawanya.

Sluuuuuuurpp…Aaaaaaah!!!!

“Kamu bo’ong ya Bud? Saya dari tadi sibuk dengan airmata saya, tapi kamu sibuk dengan Indomie terus? Seakan Indomie itu lebih penting dari semuanya?” tuduhnya.

Jleb! Kena deh! Untung gue cepat tanggap. Saya taruh mangkok ke atas meja, nyetel muka serius, menatap dia dengan tajam. Lalu ngomong gini dengan suara berpengaruh.

“Jojo sayang! kok tega-teganya kamu ngomong gitu?” kata saya dengan suara rendah dan wibawa.

“Maksud kamu gimana Bud?”

“Percuma kamu nunggu saya 5 tahun kalo kamu bisa-bisanya ngomong seperti tadi.” Saya meneruskan.

“Eh? Saya ga ngerti maksud kamu Bud?”

“Ternyata kamu bener-bener ga mengenal saya! Saya kecewa sama kamu!” kata saya.

“Kenapa Bud?” Dia kaget ngeliat perubahan sikap saya.

“Saya tiap lagi sedih pelampiasannya selalu makan. Saya makan apa aja termasuk makanan yang saya benci. Dan kamu sama sekali ga menyadarinya!”

‘Loh, bukannya kamu paling doyan sama Indomie di sini?” katanya keheranan.

Eh? iya juga ya? wah salah strategi nih. OK saya coba meluruskan, “Indomie ini udah dingin, Mienya udah bengkak. Mana enak dimakan? Tapi toh saya makan juga karena keinginan saya cuma satu: melampiaskan kesedihan saya dengan makan.

Sahabat saya ini langsung merasa bersalah. Dia meluk saya lagi,

“Maap Bud. Maapin saya. Yuk kita pulang.” Habis ngomong gitu, dia menyeret saya keluar restoran.

Sy ngikutin langkah dia sambil menatap ke arah Cireng yang masih belum sempat saya sentuh. Cireng itu terlihat sedih seakan mengetahui kalo saya akan pergi tanpa memakan mereka. Sebaliknya saya pun menatap ke Cireng dengan pandangan hampa.

Sampe di depan mobilnya, dia ngomong, “Bud, saya akan mengerti kalo kamu ga dateng ke pernikahan saya. Pasti itu akan sa ngat menyakitkan buat kamu.”

Saya peluk dia seerat mungkin, “Saya pasti dateng. Buat saya kebahagiaan kamu lebih penting dari segalanya.”

Eh dia percaya loh. Dia nyium pipi saya sekilas lalu masuk ke dalam mobilnya.

Jojo membuka kaca jendela dengan masih berurai airmata, dia melambai ke arah saya seiring kepergian mobilnya.

Begitu mobil hilang dari pandangan, saya langsung berlari terbang kembali ke resto.

“Mas meja saya jangan diberesin dulu! Saya mau makan cirengnya!” tereak saya sekenceng mungkin ke arah pelayan yang ada di meja saya.

“Waduh! Belom selesai tho Mas?” tanya si pelayan warung.

Terlambat! Meja saya udah diberesin. Semua mangkok dan gelas udah diangkat. Cireng saya juga udah ga keliatan lagi. Meja pun sudah dilap.

Hati saya galau banget. Ga jelas juga sebabnya. Apa karena sahabat saya mau nikah? Apa karena cireng saya udah diberesin?

Akhirnya saya memutuskan untuk pergi meninggalkan sekelumit jejak kisah. Warunk Upnormal memang cuma Warung Indomie tapi banyak cerita tersimpan di sana. Bukan cuma cerita perut, tapi ada juga cerita mata, cerita hati… sampai ke cerita cinta.

sumber FB : Om Bud

Comments

comments

Mohon tunggu... ^_^

Cara Cerdas Memiliki Skill Bisnis Online

Mau mendapatkan Ebook, Artikel dan Materi Skill Bisnis Online GRATIS ! langsung terkirim ke alamat email kamu? Masukan data email kamu di bawah ini ya ^_^
error: Content is protected !!